-->

iklan tengah artikel

no-style

Mahalnya Tanjakan Bangangah"Bikin Kontraktor Menjadi Bisu Dadakan"

Wednesday, March 20, 2024, 9:54:00 PM WIB Last Updated 2024-03-20T14:54:30Z
AESSENNEWS.COM, PANDEGLANG -  Dilakukannya pekerjaan pelebaran jalan ruas Mengger- Mandalawangi- Caringin serta pelandaian pelandaian tanjakan bangangah yang berada diwilayah Kecamatan Mandalawangi-Pulosari Kabupaten Pandeglang, oleh pihak Pemerintah Provinsi Banten melalui Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang (DPUPR).

" Yang pengerjaannya oleh PT Bangun Cipta Azima Mandiri, dengan metode pemilihan sistem E-purchasing (E-Katalog). Pada tahun anggaran 2023 lalu, yang menghabiskan 28 Milyar lebih. Terkesan tidak maksimal pengerjaanya dan bahkan proyek yang belum lama rampung dikerjakan sedang dalam perbaikan, ironisnya pihak rekanan atau penyedia jasa (kontraktor) membisu seribu bahasa.

Dalam keterangannya Arlan Marzan selaku Kepala DPUPR Provinsi Banten beserta jajaranya, dan tidak luput pula hadirnya pihak Kontraktor, Diruang kerjanya Rabu 20 Maret 2024 pada awak media menjelaskan bahwa terkait pengerjaan ruas jalan Mengger- Caringin dan atau pelandaian tanjakan bangangah. Sudah dilaksanakan pengerjaanya sesuai spesifikasi yang ada. 

Dan pihaknya dalam perencanaan itu mengutamakan optimalisasi pengerjaan baik secara kualitas dan kuantitas. Adapun terkait viralnya perbaikan 9 sheetpile yang dalam video viral terlihat seperti dinding beton yang runtuh, Ternyata itu sedang dilakukan perbaikan dan tepat diatas dinding beton sedang ada alat berat pihak kontraktor beroprasi,

"Itu bukan rusak atau runtuhnya dinding sheetpile tapi alat berat sedang beroprasi, dikarenakan posisinya diatas dinding tebing maka sperti tidak rerlihat, tapi ada pekerja yang juga mengatur lalu-lintas agar bisa mencegah adanya kecelakaan terutama pada pengguna jalan saat melewati tanjakan bangangah", jelasnya.

Lebih lanjut Arlan "Mengatakan pihaknya mengakui kesalahannya, karena tidak melakukan sosialisasi pada masyarakat sekitar juga pada pengguna jalan. Kemudian dalam pengerjaan tanjakan bangangah sudah sesuai dengan perencanaan dan kondisi lapangan. Secara kontruksi tiang sheetpile sudah sesuai dengan perencanaan dan semua dibayar pada pihak kontraktor oleh pihaknya sesuai terpasang volumenya. Dan untuk hasilnya pihaknya bahwa hasil dari pengerjaan tanjakan bangangah, dianggap aman dan nyaman untuk dilalui oleh pengguna jalan, ungkapnya.

Sementara untuk pejalan kaki memang tidak ada trotoar atau sejenisnya, karena keterbatasan lahan. Dan untuk nilai estetikanya sendiri belum masuk diperencanaan, lebih mengutamakan jalan serta dinding sheetpile dipastikan aman dan nyaman. Lalu untuk tanjakanpun sekarang lebih landai, karena untuk kendaraam baik roda dua atau lebih, sudah lebih mudah dilalui atau tidak terlalu menanjak,
"Sekarang gigi 4 aja mobil bisa nanjak dengan mudah, sehingga bisa meminimalisir adanya kecelakan seperti mobil ga kuat nanjak jadi mundur lagi", ucapnya.

Namun sangat disayangkan juga mengundang seribu pertanyaan, karena pihak kontraktor yang lebih dari satu orang itu mendadak bisu,  enggan berkomentar apapun dan bahkan tidak memperkenalkan diri sendiri ketika awak media mempertanyakan tentang pengerjaan tanjakan bangangah. Sehingga terkesan memperlihatkan ada main mata dengan pihak pengguna anggaran.

Reporter : A.Sururi -Tim
Komentar

Tampilkan

  • Mahalnya Tanjakan Bangangah"Bikin Kontraktor Menjadi Bisu Dadakan"
  • 0

Terkini

layang

.

social bar

social bar

Topik Populer

Iklan

Close x